Rumah Sunnah
VIEW : 2,601

bagaimana cara mengetahui orang yg menyebabkan dampak penyakit ‘ain ???

bagaimana cara mengetahui orang yg menyebabkan dampak penyakit ‘ain ???
*************************
Ada beberapa perkara yg dengannya dapat diketahui orang yg menyebabkan ‘ain kepada seseorang :
1.Kabar dari orang lain ttg seseorang yg telah berbicara banyak tentangnya tanpa menyebut asma Allah, maka orang ini bisa masuk ke dalam orang2 yg dicurigai menyebabkan ‘ain
2.Segala yg terlintas dalam hati korban, yakni selalu terbayang dengan orang tertentu yg ia kenal, atau terkadang terdapat perasaan yg tidak biasa, tidak nyaman, dan aneh ketika berpapasan atau berdekatan dengan orang tsb, sering bermimpi dengan orang yg sama dan seakan-akan orang tsb melemparinya dengan panah atau semacamnya. Maka orang itu jg bisa masuk kriteria orang yg dicurigai bahwa dia yg menyebabkan ‘ain kepadanya

3.Tersiar kabar tentang seseorang yg telah memuji dengan berlebihan tanpa menyebut nama Allah, maka orang tsb juga bisa masuk kriteria orang yg dicurigai.
Apakah ini termasuk su’udzon dan perbuatan dosa ???
Tentu bukan termasuk su’udzon dalam perkara ini, dan jg bukan termasuk ghibah ketika menyebutkan orang yg memungkinkan utk dicurigai…
Dalilnya sangat masyhur, yaitu hadits yg diriwayatkan oleh imam Malik, Abu Dawud, dll :
رأى عامر بن ربيعة سهل بن حنيف يغتسل فقال ما رأيت كاليوم ولا جلد مخبأة فلبط سهل فأتي رسول الله صلى الله عليه وسلم فقيل يا رسول الله هل لك في سهل بن حنيف والله ما يرفع رأسه فقال هل تتهمون له أحدا قالوا نتهم عامر بن ربيعة قال فدعا رسول الله صلى الله عليه وسلم عامرا فتغيظ عليه وقال علام يقتل أحدكم أخاه ألا بركت اغتسل له فغسل عامر وجهه ويديه ومرفقيه وركبتيه وأطراف رجليه وداخلة إزاره في قدح ثم صب عليه فراح سهل مع الناس ليس به بأس ) رواه مالك و أبو داود و غيرهما .
Amir bin Rabi’ah memandang ke arah Sahal bin Hunaif, kemudian berkata, “Aku tidak melihat sesuatu seperti hari ini dan tidak pula kulit wanita yg bercadar..”
Tiba-tiba Sahal jatuh pingsan. Lalu dia didatangi Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam, kmudian ada yang berkata kepada beliau, “Ya Rasulullah, apa pendapatmu tentang Sahal ??? Demi Allah, dia tidak bisa mengangkat kepalanya…”
Beliau bersabda, “Apakah kalian bisa memperkirakan siapa pelakunya ??” Mereka menjawab, “Kami mengira Amir bin Rabi’ah…”
Beliau pun memanggilnya, lalu marah kepadanya seraya berkata, “Mengapa salah seorang di antara kamu membunuh saudaranya sendiri ?? Maukah kamu memberikan berkah kepadanya ?? Mandilah dan berikan bekas air mandimu kepadanya.”
Dia kemudian membasuh wajahnya, kedua tangannya, kedua sikunya, ujung kedua kakinya, lalu bagian dalam sarungnya dalam satu wadah, kemudian ketika disiramkan kepadanya Sahal bangun dan sadarkan diri…
**APAKAH MUNGKIN pengaruh ‘ain timbul dari orang yg menyayangi kita ???
Ya, sangat mungkin pengaruh ‘ain berdampak justru dari orang2 terdekat dan paling sayang terhadap kita…
Karena tidak ada ketentuan dalam ‘ain itu timbul hanya karena adanya hasad atau dengki dari orang lain saja…
Sbagaimana yg dulu pernah kita bahas bahwasannya ‘ain adalah : “Menentukan sifat tertentu yg kemudian membuat setan itu takjub lalu kemudian ia meluncur dan menyakiti orang yg disifatkan”
Maka hal tsb sangat memungkinkan terjadi dari orang yg sayang kepadanya, syaikh Hazim al-Hamdiy mengisahkan ttg kisah seorang ayah yg menyebabkan dampak ‘ain kepada putranya hingga menyebabkan putranya lumpuh..
Ia telah membawanya kesana kemari untuk berobat tp tak kunjung sembuh, akhirnya setelah dibacakan doa2 ruqyah kepada anak tsb, anaknya muncul rasa curiga kepada ayahnya, maka ia pun meminum bekas air yg diminum oleh ayahnya.. Maka ketika itu juga anaknya langsung bisa berdiri…!!!
‘Ain jg bisa timbul dari orang-orang yg shaleh, dalil kuat mengenai hal ini adalah kisah Sahal bin Hunaif dan ‘Amir bin Rabi’ah di atas, mereka adalah shahabat Rasulillah, mereka jg orang2 yg amat dicintai dan sangat dekat dengan Rasulullah, ridha Allah atas mereka semua… Maka siapakah kita skrng ini dibanding mereka sehingga aman dari dampak pengaruh ain ?
**Lalu apa yg harusnya diperbuat setelah kita mengetahui orang yg menyebabkan ‘ain ???
Tentunya, kita harus selalu husnudzon kepada orang yg tertuduh bahwa ia tidak bermaksud untuk menyengajakan dampak ‘ain tsb kepada korban…
Usahakanlah agar secepatnya bertemu dengan orang yg benar2 kuat menjurus kpd tuduhan tsb…
Dan lakukan hal2 berikut :
1.Memahamkannya dan meminta agar ia berwudhu atau mandi, kemudian air bekasnya ditampung lalu dimandikan kpd korban
2.Jika merasa segan mengatakannya, usahakan makan dan minum bersama-sama dgn orang yg dicurigai dalam SATU WADAH… Maka sunnah tajamu’ itu sangat baik utk menghindarkan diri dari ‘ain
3.Meminum bekas air minum orang yg dicurigai, entah itu teh, kopi, susu, atau yg lainnya
4.Bisa juga dengan meletakkan kain kasa yg basah di tangan orang yg tertuduh, dicelupkan air, diangkat kasanya lalu diminumkan
5.Meletakkan kain pada apa2 yg selalu disentuh oleh orang yg tertuduh, smacam gagang pintu rumahnya, mobil, dll.. Ini dilakukan jika memang orangnya benar2 dengki kpd korban dan tidak memungkinkan untuk ditemui…
**Apa yg akan terjadi jika sudah diambil beberapa bekas dari orang yg tertuduh ?
1.Mual
2.Sakit perut/diare
3.Gatal-gatal di seluruh tubuh atau sebagian tubuh
4.Tidur amat nyenyak
5.Muncul semacam bisul kecil di tubuh
6.Bisa bernafas panjang setelah sebelumnya bernafas pendek
7.Koma sementara, dan ini dampak dari besarnya ‘ain yg berdampak kepadanya, dan setelahnya insya Allah sembuh total
Semoga yg sedikit ini bisa bermanfaat bagi kita semua…
Dinukil dari penjelasan syaikh Hazim al-Hamidy hafidzahullah..
Cairo, 13 Januari 2015

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *